~

Sama tapi tak serupa.

Reblog post lama.

Yang boleh sedarkan balik diri ni.

Cepat cepatlah sedar, pah.

Semoga Allah memberi hidayah kepada orang yang suka menipu. Termasuk yang suka menipu diri sendiri, aku.

—(via amasyrah)

Aku hanya menulis rasa. Bukannya bercerita.

—(via amasyrah)

Jangan fikir dalam dunia ni semua orang rebutkan kita.

—(via amasyrah)

Terlalu tinggi berharap. Akhirnya sakit jatuh tertiarap.

—(via amasyrah)

Tak marah. Tak bengang. Tak benci. Cuma satu, terasa.

—Aishah (via amasyrah)

Jangan terlalu menjauh.
Nanti aku terjatuh.

Jangan terlalu mendekat.
Nanti aku terikat.

Hanya biasa biasa.
Cukup untuk buat aku rasa selesa.

—(via amasyrah)

Senyum

amasyrah:

Kita sedang berbicara tentang senyum.

Sampai aku tersenyum sendiri.


ahsb

amasyrah:

Menjauh untuk menjaga.
Sejujurnya, aku benci perkataan itu.

Tapi itu hukum yang perlu dilaksana sebelum aku sendiri terima padahnya.

amasyrah:

Kau menjauh dan makin menjauh.

Aku harap aku tak rapuh.
Aku harap aku tak jatuh.

Moga dengan kejauhan kau, hati aku makin utuh dan teguh.

Rabb, permudahkan hati ini.

Hipokrit dan hijrah.

Aku tersepit di tengah tengah.

—(via amasyrah)

Perasaan datang dan pergi.

Moga hanya yang baik baik saja tetap pada hati.

—(via amasyrah)

Kau kata aku mainkan kau punya perasaan.

Tapi kau tak sedar yang selama ni kau pun selalu bagi aku harapan.

Siapa yang mainkan perasaan siapa sekarang ni?

—(via amasyrah)

Reblog post sendiri

" Kau terasa ke? Sorry weh "

Gila kau tak terasa?
Aku pun manusia ok.

Jangan buat gaya serupa kau takda Tuhan, pah.